Saat Birokrasi Terasa Membingungkan

19. January 2009 Cerita Singkat 28

Akhirnya saya merasakan sendiri betapa ribet dan repotnya birokrasi di Indonesia. Di saat berniat menjadi warganegara Indonesia yang baik yang akan membuat akte kelahiran untuk Avid, berbuah kegagalan.

Berkas-berkas yang kulampirkan ke ibu petugas Dinas Perizinan Kota Jogja yang terhormat ternyata dikembalikan dan ditolak untuk keduakalinya. Sudah yang keduakalinya? Kok bisa?

Pertamanya begini, sehari setelah Avid lahir (22 Sep 08) langsung saya membuat dan mengumpulkan berkas-berkas yang diperlukan untuk membuat akte kelahiran. Sebagai warganegara yang menjunjung tinggi Pancasila sebagai dasar negara wajar dong kalau mau buat akte kelahiran.

Tiga minggu waktu yang diperlukan untuk mengumpulkan berkas-berkas tersebut (Kartu Keluarga, Surat Keterangan Lahir dan Kelurahan dan Kecamatan). Karena takut telat, datanglah Saya ke kantor Dinas Perizinan Kota Jogja yang tampak megah dan berwibawa.

Ternyata kedatangan saya yang perdana ini ditolak oleh sang ibu petugas dengan alasan si anak lahir di luar kota Jogja (Avid lahir di JIH yang berada di Kabupaten Sleman).

Si ibu bilang Saya harus menunggu 60 hari kerja agar bisa membuat akte kelahiran di kota Jogja, tentu saja dianggap terlambat dan kena denda Rp 30.000. Oke bu, sudah saya catat baik-baik perkataan ibu.

Setelah menunggu 60 hari kerja, tepatnya Sabtu kemarin, dengan penuh percaya diri Saya kembali datang ke Dinas Perizinan lengkap dengan 2 orang saksi yang menjadi syarat sahnya kalau mau membuat akte kelahiran.

Kedatangan kami disambut dengan tidak ada senyuman dari ibu petugas yang adalah orang yang sama dengan 60 hari yang lalu. Setelah menjelaskan alasan disuruhlah saya mengisi blangko akte kelahiran. Dalam hati saya senang, akhirnya bisa membuatkan akte untuk Avid.

Tapi ternyata sodara-sodara, setelah selesai menuliskan semuanya, si ibu bilang kalau saya gak bisa membuat akte kelahiran di Kota Jogja yang berarti kembali DITOLAK.

Alasan sang ibu, ada Undang-Undang baru mulai tanggal 3 Januari 2009 yang menyatakan bahwa akte kelahiran harus dibuat berdasarkan tempat lahir sang anak, dimana UU tersebut si ibu tidak bisa menunjukkannya.

Akhirnya, terjadilah sedikit perdebatan antara Saya dan ibu petugas. Yang jadi pertanyaan saya ke si ibu, kenapa waktu Saya datang pertamakali tidak dikasih tahu mengenai Undang-Undang baru ini? Apakah sebuah UU bisa dibuat dan disahkan secara mendadak?

Tentu saja hal itu tidak mungkin terjadi. Bagaimana mungkin si Ibu sebagai salah satu karyawan Dinas Perizinan yang senior (si ibu sudah agak tua) tidak tahu adanya perubahan Undang-Undang yang menyangkut masyarakat banyak?

Suatu negara bisa maju apabila seluruh warganegaranya bersatu padu dalam memajukannya. Marilah bapak dan ibu terhormat yang duduk manis di kursi pemerintahan, buatlah kami sebagai masyarakat biasa menjadi sebuah masyarakat yang pintar dan paham dengan UU yang ada.


28 thoughts on “Saat Birokrasi Terasa Membingungkan”

  • 1
    ndop on January 19, 2009 Reply

    susahnya birokrasi di Indonesia…

    jadi, bagaimana kelanjutan nasip si avid bos??

  • 2
    ervan on January 20, 2009 Reply

    wah, marai emosi tenan ki pher ibu e, gregetan aku macane, takok i alamate we pher, antemi bareng2……

  • 3
    Juminten on January 20, 2009 Reply

    hmmm… maksudnya dia pengen dikasih “duit lebih” dulu kali, mas… :|
    kyk yg diiklan2 itu, lohh…

  • 4
    abdee on January 20, 2009 Reply

    ketoke ra ono Undang-Undang tanggal 3 Januari 2009 dehh.
    UU Adminduk isi nganggo sing 2006.
    Lha ngopo kok ra didaftarke nang Sleman wae.. KKmu Kota yo?

  • 5
    Yohan on January 20, 2009 Reply

    Birokrasi memang membingungkan dari dahulu apalagi di kehidupan masyarakat banyak dan beranekaragam seperti Indonesia. Salam Kenal

  • 6
    The Dexter on January 21, 2009 Reply

    Sama selalu ceritanya dimana2.

  • 7
    si aul on January 21, 2009 Reply

    loh akte kelahiran ki berdasarkan tempat kelahiran opo KK tho? *ben ra bingung nek suk duwe anak*

  • 8
    phery on January 21, 2009 Reply

    @ndop: sampe sekarang belom dapet akte :(

    @ervan: maksudmu opo van?

    @Juminten: sayangnya aku gak punya duit lebih

    @abdee: daftar neng sleman rapopo sih. Cuman KK udah di Kota jeh mas. Kan keren kalo aktenya juga kota.

    @Yohan: salam kenal juga. Makasih tambahannya.

    @The Dexter: jelek tapi sama

    @si aul: akte kelahiran kie sebenere aku yo bingung. Sebenernya berdasarkan tempat lahirnya. Tapi bisa juga manut KK nya.

  • 9
    wennyaulia on January 21, 2009 Reply

    wew, kalau bisa sih akte kota. karena kalau ndak salah akan ngaruh ke kuota sekolah dia besok (kalau UU yang saya maksud masih berlaku sih…)

    btw, seharusnya sih ada jangka waktu untuk UU disosialisasikan. sesudah jangka waktu itu, masyarakat dianggap sudah tau akan UU baru yang berlaku. tapi entah ya brapa lama jangka waktunya :D

    semoga cepat kelar deh urusan akte :)

  • 10
    ayahshiva on January 21, 2009 Reply

    wah saya jadi inget kalo shiva juga belum punya akte kelahiran padahal umurnya udah hampir 4 tahun
    duh bakalan repot ne

  • 11
    abdee on January 22, 2009 Reply

    owalahhh…. kereng apaneee dull??

    Nangdi2 wae akte ki yo podo wae. Nak pingin keren, gawe akte nang KBRI Jeddah po Washington kono…

  • 12
    nitha on January 22, 2009 Reply

    sabar ya bapak, saya baru tahu kl prosedur bikin akte itu rumit. tapi belajar dari pengalaman, besok kl saya InsyaAllah ngelahirin anak milih rumah sakit yang bisa cepet bikin akte kali yah (hehe) tapi masak sih kayak t4 lokasi rumah sakit aja jadi ribet banget. gmn kl ada anak dilahirin di luar negeri. harus nunggu brp lama yah. dek AVID pasti ketawa terbahak bahak yah… hehe gak ko mas. peace!!!!

    dah sehat blm mas pher, cepet pulih deh mas

  • 13
    phery on January 22, 2009 Reply

    @wennyaulia: betol mbak. Itu juga jadi pikiran kita ke depannya. Kalo mau sekolah di Jogja tapi akte nya Sleman entar kena batasan kuota.

    @ayahshiva: kalo telat lebih dari setahun pake sidang kayaknya, en dendanya bisa jutaan :D

    @abdee: penduduk Bantul iri ya.

    @nitha: wew, emang udha ada suami?

  • 14
    Nanang on January 22, 2009 Reply

    Sing sabar bro

  • 15
    Rita on January 22, 2009 Reply

    Hmmmm perlu pelicin kali mas ???…. wahh kalo ngomong masalah birokrasiii, masihhh banyak tempat2 sarang birokrasi yang seperti itu…. al kantol lurah saat ngurus ktp….kantor pol saat ngurus sim dll….para birokrat dan birokrasinya mang perlu dibenahi…

  • 16
    harianku on January 23, 2009 Reply

    jangan menyerah mas.., pasti ada cara untuk mengatasi nya

  • 17
    Dony Alfan on January 23, 2009 Reply

    Wah2, aparatur negara kok kayak gitu. Lha katanya pengabdian :P
    Kalo dipersulit, mending laporkan saja ke Ombudsman (http://www.ombudsman.go.id)

  • 18
    jadul on January 23, 2009 Reply

    sabar masss…indonesia oh indonesiaku..

  • 19
    agoes on January 23, 2009 Reply

    baru tahu ya mas… selamat! :))

  • 20
    Keluarga Dirmanto on January 23, 2009 Reply

    makanya ada buku yang judulnya malu aku jadi orang indonesia mas? heuhuhe salam untuk keluarga.. ada yips biar cepet dapet momongan ndak mas? :)

  • 21
    phery on January 23, 2009 Reply

    @Nanang: wes sabar banged kie

    @Rita: mungkin emang butuh pelicin kali ya.

    @harianku: iyah, besok sabtu kucoba lagi kok

    @Dony Alfan: diputer-puter yang pastinya

    @jadul: Indonesia tetap jaya

    @agoes: baru membuktikan sekarang sih

    @Keluarga Dirmanto: sebenarnya aku gak malu sih, cuman risi aja ada yg gitu. Besok kuposting tips2nya deh :D

  • 22
    HerlinDwi on January 24, 2009 Reply

    Ugh..besok ke pengadilan kie…trus pie kie nasib-e padahal di UU

  • 23
    keluarga dirmanto on January 24, 2009 Reply

    siap! makasih mas, sukses terus..

  • 24
    TENGKU PUTEH on January 27, 2009 Reply

    Ayo berubah Indonesia, jd lebih baik…
    Dimulai dari diri kita, menjadi tanggung jawab kolektif bangsa…

  • 25
    arsyad on February 5, 2009 Reply

    birokrasi tak mati2 meski dikutuk dan dimaki
    senada dengan postingan saya Biar Lambat Asal Santai

  • 26
    sinta on February 6, 2009 Reply

    wah wahh…nasibe Avid piye tekan saiki,fer?uangeel tenan ngono kuwi tho..brarti sbaiknya sesuk aku nek lahiran kudu sak nggon karo KTP ku yo, ben ra ktmu kasus koyo kowe..nuwun critane..smangat,mas! smoga gek ndang beres aktene avid..

  • 27
    phie on May 29, 2009 Reply

    ibuke njaluk disogok hihihi

  • 28
    wicaksono on December 11, 2010 Reply

    wah…. nemu teman senasib ki pak
    kebetulan saya sekarang juga lagi ngrus akte anakku yg baru lahir.

    anakku lahir di panti rapih
    trus kalo harus ngurus di sleman jut melu KKne sopo yo

    edan tenan birokrasi ki

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *